Veda Mengajarkan Kesederajatan Antara Semua Mahluk Hidup dan Cinta Kasih Sesama

Dalam upanisad Brahman, Tuhan, ada di dalam seluruh ciptaannya. Dengan demikian setiap ciptaan, khususnya semua mahluk hidup terutama manusia mengandung kesucian Tuhan ( Brahman ) di dalam diri setiap mahluk hidup, yang sering kita sebut dengan atman ( percikan terkecil  dari parama Atman/ Brahman itu sendiri ). Sehingga Veda mengajarkan setiap umatnya untuk saling mengasihi khususnya setiap mahluk hidup baik itu hewan, tumbuhan dan alam sekitar. Filosopi veda berputar di sekitar persaudaraan dan dan kesederajatan. Tidak ada istilah dalam veda mengeneai konsep penggolongan  manusia menjadi manusia yang beriman dengan manusia kafir,  agama langit dan bumi , system jithad, perang suci, ada tuan ada budak  dan lain sebaginya yang menggolongkan manusia untuk membedakan antara yang satu dengan yang lainnya. Ajaran dalam Veda tidak menggolongkan manusia atau agama seperti itu, seperti halnya apakah sinar Matahari hanya menyinari orang orang atau golongan tertentu yang layak untuk disinari, akan tetapi sinar matahari tidak memandang  sipa yang akan disinari olehnya bahkan ia tidak memalingkan sinarnya dari kotoran sekalipun. Serta alam ini memperlakukan semuannya sama, apakah dia coklat atau hijau ataupun hitam, tinggi atau rendah, Tuhan ( Sang Hyang Widhi ) telah menetapkan cara yang sama bagi kelahiran dan kematian semua manusia di atas bumi ini. Semua jiwa adalah sederajat seperti bunyi seloka dalam Bhagawad Gita dan Rig Veda  berikut;

Samo ham sarvo bhutesu na me devasyo stina pryah

Ye bhajanti tu man bhaktya mayite tesu ca pyaham”

“ Aku adalah sama bagi semua mahluk, bagi-Ku tidak ada yang terbenci dan terkasihi, namun bagi yang berbhakti dengan penuh dedikasi, mereka ada pada-Ku dan Aku ada pada mereka”

-Bhagawad Gita IX.29

***

Hendaknya hati kita

Dalam kesederajatan dan persatuan

-Rig Veda 10/191/4

Dari seloka di atas, yang dikutip melalui pustaka suci/ kitab Bhagawad Gita dan Rig Veda  adalah gambaran sempurna dari sifat dan prinsip Tuhan ( Brahman ) Hindu. Tuhan ini, Tuhan  yang bukanlah Tuhan yang hanya duduk di singgasana di sebuah lapisan langit dengan cambuk api di satu tangan dan hadiah di tangan yang lainnya, dimana ia akan siap mengayunkan  cambuknya pada siapa yang tidak percaya kepadanya atau sebaliknya menghambur hadiah penuh kenikmatan kepada mereka yang memujanya. Hindu terbebas dari doktrin seperti ini yang dapat mengakibatkan timbulnya suatu kebencian di antara manusia dan bertindak “mengatas namakan Tuhan atau agama”. Konsep Veda juga banyak mengajarkan mengenai persaudaraan antara umat manusia, menurut filosofi Veda, seluruh manusia di atas bumi adalah bersaudara satu sama lain. Sang Hyang Widhi adalah ibaratkan ayah yang baik hati bagi semua. Di mata Ida Sang Hyang Widhi Wasa tidak ada yang lebih tinggi dan lebih rendah. Dia memperlakukan semua sama menganugrahkan kebahagiaan suci dan rasa syukur kepada semua, tidak peduli suku bangsa, warna kulit dan keyakinan, sebab veda mengajarkan banyak jalan untuk menuju jalan-Nya itu seperti yang tertuang dalam Bhagawad Gita di jelaskan;

ye yatha mam prapadyante tamstathaiva bhajamy aham,

Mama vartmanuvartante manusyah partha sarvasyah”

Jalan apapun orang memuja-Ku, pada jalan yang sama Aku memenuhi keinginannya,

Wahai  partha, karena semua jalan yang ditempuh mereka semua adalah jalan-Ku”

Bhagawad Gita IV.11

Maka ajaran Hindu tidak menekankan umatnya untuk “harus” ada satu jalan yang benar tetapi umat Hindu bebas memilih jalannya msing masing sesuai dengan kemampuan dan keyakinannya, “jalan” dalam artian disini kaitannya dengan Catur Marga Yoga yang meliputi, Jnana Marga Yoga, Bhakti Marga Yoga, Karma Marya Yoga dan Raja Marga Yoga dengan latihan atau disiplin  astangga yoga.  Sehingga dari pada itu mengenai persaudaraan, ajaran Veda didasarkan atas persaudaraan yang universal. Seluruh manusia memiliki hak yang sama di atas bumi, semunya milik alam semesta dan alam semesta milik semuanya. Bila alam baik ke pada semua, mangapa manusia membenci satu sama lainnya atas dalih perbedaan agama?

Karenyanya Veda secara empatik mendorong seluruh manusia di atas bumi untuk mencintai satu sama lainnya dari lubuk hatinya seperti yang dinyatakan dalam kitab Atharva Veda sebagai berikut ;

“ cintai satu sama lain

Seperti sapi mencintai anaknya yang baru lahir”

Atharva Veda 3/30/1

Konsev veda juga banyak mengajarkan dan menekankan bahwa jiwa dari semua orang, burung, binatang buas dan serangga memiliki sinar suci yang sama. Tidak ada satupun yang kosong dari kemurnian hati, keagungan dan kemulian Sang Hyang Widhi. Seluruh mahluk berasal dari Sang Paramatman ( mahluk utama, supreme being ) yang adalah ayah bagi semua anak aanak-Nya. Bila demikian halnya, mengapa semua manusia saling menghina satu sama lain ?  Ida Sang Hyang Widhi menyusupi segala mahluk hidup, apakah tinggi atau rendah, pendosa atau suci, dan juga  Hindu tidak membatasi Tuhan  hanya ada di suatu tempat yang jauh dari jangkauan manusia atau yang duduk disinggasananya yang megah, dalam ajaran veda Tuhan  mengisi ruang dan waktu dan menyusupi semua mahluk hidup yang ada seperti dijeaskan dalam kitab Yajur Veda sebagai berikut;

“Dia yang menyusupi segalanya

Meliputi seluruh mahluk

Di dalam maupun di luar”

-Yajur Veda 32/8

Di dalam memahami filsafat emas yang di sebutkan di atas mengenai kemahahadiran Tuhan  dan menyadari kilatan cahaya sang Hyang Widhi dalam semua mahluk di atas bumi, tidak akan membenci mahluk lain apapun. Dia yang matanya melihat pada semua orang sebagai saudara yang sederajat yang memiliki percikan suci yang sama, yang dia rasakan dalam dirinya sendiri, bebas dari kebencian, kedengkian dan fanatisme. Mantram Yajur Veda berikut ini menjelaskan ide tersebut :

“ Dia yang melihat seluruh mahluk

Dalam dirinya sendiri

Dan menemukan refleksi

Dari dirinya sendiri dalam semua mahluk

Tidak pernah memandang rendah siapapun”

-Yajur Veda 40/6

Jadi sudah jelas bahwa Filosofi Hindu ( Filosofi Veda ) bergantung atas kesederajatan dan persaudaraan. Ia didasarkan atas persaudaraan universal – persaudaraan bukan hanya antara orang orang Hindu saja tetapi seluruh manusia di atas bumi, karena semua hati adalah singgasana dari Yang Mahakuasa.

“O Arjuan, Sang Hyang paramatma tinggal

Dalam hati semua mahluk hidup”

-Gita 18/61

Sehingga banyak para sarjana barat mengemukakan kekagumannya pada veda damn berikut kutipan dari beberapa sarjana barat mengenai veda;

–         Max Mueller, indologis asal jerman mengungkapkan “ konsep dunia sebagaimana di simpulkan dari veda dan utamanya dari upanisad sungguh sungguh menggumkan’.

–         Prof. Heern, sarjana barat terkemuka, menulis “ veda berdiri sendiri dan kemegahannya tersendiri berlaku sebagai mercusuar bagi gerak maju kemanusiaan”

–         Lord Morly menyatakan tanpa ragu” apa yang di temukan dalam veda, tidak ada di tempat lain manapun”

–         Henry D Thoreau, filsup Amerika, mengungkapkan “ kapanpun saya membaca bagian manapun dari veda, saya merasakan bahwa beberapa cahaya tak dikenal dan bukan dari bumi ini menerangi saya. Di dalam ajaran agung dari veda, tidak ada sentuhan sektarianisme. Ia adalah untuk segala jaman, cuaca dan nasionalitas dan jalan agung untuk pencapaian pengetahuan besar. Ketika saya ada padanya, saya merasa bahwa saya ada di bawah kelap kelip surga surga di suatu malam musim panas”.

–         Julius Robert Oppenheimer, ilmuan ( pencipta bom atom AS )dan Filsuf berpendapat bahwa “ akses kepada veda adalah hak istimewa terbesar dari abad ini yang dapat di klaim selama abad abad sebelumnya”.

Maka sudah jelas ditegaskan dalam veda, bahwa hendaknya mahluk di atas bumi baik itu manusia, hewan dan tumbuhan atau alam sekitar untuk saling mengasihi antara sesama dengan tidak memandang kelebihan atau kekurangan dari mahluk lainnya dan  juga veda menegaskan bahwa tentang ajran ahimsa yang sangat universal. Terangilah mata yang memancarkan pandangan kasih dan cinta pada yang lain. Veda mengajarkan bahwa semuanya bersahabat, tidak seorangpun musuh. Cinta melahirkan cinta, kebencian melahirkan racun. Bila engkau melihat kepada yang lain dengan mata yang bersahabat dan penuh cinta kasih, mereka akan mengembalikan pandangan kasih kepadamu. Oleh karena itu adalah merupakan tugas kita yang utama untuk menciptakan atmosfir rasa cinta kasih, kesederajatan dan kekeluargaan antara semua mahluk yang ada. Untuk mencapai keseimbangan cinta kasih dapat diwujudkan melalui garis vertical dan horizontal. Terlebih lagi memsuki abad moderen dan global dibutuhkan pemikiran yang arif dan bijaksana. Disuatu sisi dituntut bersikap rasional, namun disisi lain masih diperlukan curahan emosi spiritual terutama hubungan manusia dengan Tuhan sebagai maha pencipta alam semesta beserta isinya. Jalan terbaik adalah bagaimana cara mensinergikan emosi spiritual dengan sikap rasional. Dalam hal ini relefasi keseimbangan cintakasih dengan abad moderen lebih lebih difokuskan kepada peningkatan kualitas sumber daya manusia Yang memegang teguh nilai nilai ke Tuhanan, kemanusiaan dan kealaman. Saling mencintai dan mengasihi satu sama lain dan siapa saja tanpa memandang perbedaan fisik akan memberikan keseimbangan cinta kasih. Dalam Yajur Veda 32.8 dinyatakan “ Sa’atah Protasca Wibhuh Prajasu” yang artinya Tuhan terjalin dalam mahluk yang diciptakannya.

Semoga semua bahagia,

Semoga semua sehat,

Semoga semua senang,

Semoga tidak ada yang menderita dari

Kesengsaraan dan kemalangan.

***

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s